Friday, November 8, 2013

#10

Sedang daun kering gugur layu layuan.
Sedang angin bayu meniup lembut membelai setiap satu helai rambut ku.
Sedang mereka mereka galak dengan gelak ketawa di ujung sana.
Sedang aku senyum sendirian mendongak ke atas melihat gua gula kapas di langit biru.

Kau datang dengan tanganmu menyeluk saku.
Berjalan ke arah sini dengan selipar ceper ceper mu.
Tertampal segaris senyuman di wajahmu tatkala bebola mataku bertemu empunya engkau.
'Ah bangsat.' Getus hatiku.

Lantas aku dongak ke atas kembali.
Cahaya matahari menyimbah wajah ini tanpa ada simpati.
Bayang bayang dirimu menjadi peneduh untuk seketika tatkala kau berdiri di hadapan aku.
Aku toleh ke mereka mereka yang masih sedang senyum senyum sengih sengih.
Sepi antara kita tanpa bunyi tanpa bicara.

Kau sebut nama aku. Nama aku kau sebut.
Perlahan namun cukup untuk telingaku menangkap setiap butir katamu itu.
Cukup untuk aku terus layu dengan bisikan suara engkau itu.
'Ah bangsat.' Lagi sekali hatiku mencelaka.



Sayang, please.




Dan dengan itu aku jatuh dan layu.
Ah bangsat.
Itu aku; perempuan mudah lemah mudah rebah; dengan suara kasarnya; dengan wajah tak terurusnya; dengan senyum kecilnya; dengan ketawa besarnya; dengan dia.
Lantas aku bina kubu di luar hati bergelar ego.
Dan di celah celah dinding itu aku selit sikit sikit benci.
Untuk tidak jatuh untuk tidak lemah dan untuk tidak layu.
Moga tiada yang sebangsat dia mahu runtuh satu satu kubu teguh aku ini.

No comments:

Post a Comment