Monday, October 21, 2013

#6

Lagu lagu bernada cinta dan kasih kerap berputar di corong radio.
Seakan memerli diri yang terasa hina.
Bulan yang dulu dipuja kerna cahayanya yang gilang gemilang
Kini hanya dipandang kosong seakan anugerah hebat itu tiada apa makna.
Malam yang dulunya sarat dengan gelak ketawa sudah jadi sepi belaka
Hari hari terik yang digagahi dengan mudahnya bikin badan letih lelah waktu kininya.
Hati tiada pernah lara tiada kenal duka bertambah parah lukanya.
Terlalu dalam hirisan ke dinding jiwa itu.
Dinding hati yang dibina tinggi lagi jati runtuh hancur semuanya jadi abu hiasan

Memori yang terbawa ke mimpi penyebab pecahnya empangan air mata
Deringan telefon yang membawa khabar gembira sudah diam sepi tanpa bunyi

Mujur gambar potret dia tidak disimpan walau satu keping pun
Hanya bayang wajah yang munculnya entah timbul entah tenggalam di layaran angan
Rindu ke dia dibiarkan tergantung dalam hati dibiar begitu begini
Tak terluah tak diluah tak meluah
Biarlah hati kecil ini simpan seribu satu hikayat rasa sendiri
Kelak emosi dibolak balik ditimang timang kanan ke kiri andai belon emosimu dihembus keluar
Utas gelang pemberianmu itu putus talinya namun kekal molek bentuknya
Putus talian kita terus perlihat cacat celanya hinanya buruknya
Pedih benar cebisan hati kau koyak nipis nipis
Lecur jari jari mulus ku yang dahulunya kau genggam erat ini
Sadis sungguh membawa diri di awangan tanpa ada hadir tali menarik ke alam realiti

Tolong aku?
Bawa aku bersama mu?
Agar kita terus sama sama lenyap dan bisa hidup dengan sendiri.
Tolong aku, sayang?

No comments:

Post a Comment