Thursday, October 3, 2013

#4

Aduh. kok ide dan tulisannya dan emosinya jadi sadis banget ya? Kok bisa jadi begitu?
Ngapain aja sih.
Kok orang lain bisa aja nukilannya jadi hepi hepi teruuus nggak sedih sedih kayak aku.
Aduh sayang.
Udah udah lah pikirin tentang dia. Nggak untung apa apa sih.
Lagi jadi sakit terus kok. Jangan terus sakitin hati kamu sendiri ya.
Udah udah ya emosi. Jangan dilayan terus terusan kalo nggak bisa hepi dong.
Orang jauh nggak perlu dipikirin nggak perlu dikenang. Lupakan aja.
Emang bisa ambil masa agak lama ya tapi cukup aja bagi ubatin hatinya.
Teruskan mencoba selagi bisa. Lupakan aja orang jauh.
Nggak untung apa apa sih. Nggak untung apa apa.
Omong terus bahwa kamu akan terus benci sama dia. Jangan ikutin rasa hati deh.
Kasihankan lah diri kamu yang nggak terurus itu. Udah kaye mayat idup aja.
Percaya sikit dong sama diri. Kuatkan semangat loh. Jangan lemah terus.
Kita perempuan kan. Jangan terus dipandang enteng sama dia. Harus coba.
Apa engkau tahu apa itu sayang apa itu suka apa itu luka?
Masalah ini remeh banget bisa diselesei sendiri kok. Udah udah ya bersedih.
Apa orang itu ingat sama kamu? Apa dia ngerti sayang sama suka sama luka kamu?
Lupakan saja brengset itu.
Udah lewat malam ni. Tidur ya?

No comments:

Post a Comment